Ruang Publik Hyde Park London

1373 Views |  Like

Pada artikel ini, saya mengangkat mengenai ruang hijau secara umum di UK. Jelas, sangat tidak relevan memperbandingkan Indonesia dan UK secara langsung tanpa memperhatikan faktor-faktor lain dengan utuh dan komprehensif. Sebagai negara maju dari sisi ekonomi, Inggris memiliki prioritas belanja negara yang berbeda dengan Indonesia. Ketika kebutuhan primer masyarakat telah terpenuhi, Inggris bisa memperluas fokus ke berbagai displin ilmu dalam rangka mendukung kehidupan yang berkelanjutan. Indonesia sebagai negara berkembang masih dalam proses untuk dapat memenuhi kebutuhan dasar untuk setiap rakyatnya. Kehidupan sosial dan budaya masyarakat Inggris pun jauh berbeda dengan masyakarat Indonesia. Perbedaan aspek-aspek kehidupan inilah yang membuat prioritas negara dalam menyelenggarakan ruang publik menjadi berbeda pula. Namun, yang ingin saya tekankan disini adalah makna dari kehadiran sebuah ruang publik taman di tengah kota yang sangat diperhatikan oleh pemerintah lokal. Jangan sampai karena hanya untuk memacu pertumbuhan ekonomi, kebutuhan masyarakat Indonesia akan ruang hijau terbuka publik digunduli. Semoga kita semua bisa bersama menggiatkan ruang hijau yang nyaman dan aman di seluruh kota di Indonesia

Ruang Publik merupakan salah satu bagian yang tidak terelakkan dari kehidupan manusia. Setiap displin ilmu seperti antropologi, sosiologi, political scientist atau hukum memiliki definisi masing-masing terhadap ruang publik. Pemerintah UK mendeskripsikan ruang publik sebagai suatu sistem kompleks berkaitan dengan segala bagian bangunan dan lingkungan alam yang dapat diakses dengan gratis oleh publik yang meliputi: jalan, square, lapangan, ruang terbuka hijau, atau ruang private yang memiliki keterbukaan aksesibilitas untuk publik (Carmona, Tisdell, Heath, & Oc, 2010). Carmona, et al, (2010) menyatakan ada tiga kualitas yang menentukan relativitas ‘ke-publik-an’ suatu ruang yakni kepemilikan fungsi, akses dan kegunaan. Selama memiliki kepemilikan fungsi yang netral, dapat diakses oleh publik dan digunakan secara bersama-sama oleh individu atau kelompok yang berbeda, maka dapat dikategorikan sebagai ruang publik.

Ruang publik memiliki banyak dampak positif untuk kehidupan kota. Menurut forum kota GreenSpace, ruang publik terutama taman memiliki tiga nilai penting terhadap kota, yakni nilai sosial, nilai lingkungan dan nilai ekonomis. Taman menyediakan ruang di mana orang bisa mendapatkan udara segar, berjalan-jalan, olahraga atau hanya menikmati sekitarnya. Ruang hijau memberikan kesempatan masyarakat untuk belajar mulai dari ilmu lingkungan, biologi, kesehatan, sosial, dan kesejahteraan. Pohon dan tanaman di ruang hijau memainkan peran penting dalam meningkatkan kualitas udara dan mengurangi polusi di lingkungan perkotaan.

Menurut Project for Public Places, sebuah ruang publik yang baik harus memperhatikan 4 faktor utama yakni (1) Akses dan linkage; (2) tujuan dan aktivitas, (3) kenyamanan dan tampilan, dan (4) keramahan (Carmona, Tisdell, Heath, & Oc, 2010). Mengacu pada Miethe (1995, dikutip dari Williams & Green (2001)), alasan terbesar orang enggan ke ruang publik adalah ketakutan akan tindak kejahatan. Karena itulah, banyak taman yang kini hadir bersifat privat (tidak terbuka untuk umum). Sangat disayangkan jika taman beserta fungsi-fungsi positifnya hanya dapat dinikmati oleh segelintir orang. Selain itu, beberapa faktor penyebab sebuah ruang publik gagal adalah ketiadaan tempat berkumpul atau istirahat, akses masuk yang jelek atau tak terjangkau, sarana pendukung tidak berfungsi, dan ketiadaan ‘nilai kebersamaan’ pada ruang publik. Karena itu, sebuah ruang publik harus di-manage dengan tepat, baik dari proses penyediaan, desain, hingga perawatan.

Di UK, Commission for Architecture and the Built Environment atau lebih dikenal dengan CABE hadir sebagai komisi independen yang memberikan solusi kepada pemerintah dan penilaian terhadap perancangan desain arsitektur termasuk ruang publik di antaranya. Tujuh puluh persen dari pemerintah lokal di UK berjalan seirama dengan solusi desain dari CABE. Pemerintah London rajin merangsang intensif penyelenggaran ruang hijau melalui beberapa program seperti Great Spaces Design. Melalui program ini, London’s boroughs (bisa dianalogikan seperti kota administratif jika di Indonesia) dirangsang untuk meningkatkan kualitas ruang hijau di distrik masing-masing bekerjasama dengan agen pemerintah Design for London dan London Development Agency. Pemerintah London juga menggiatkan penanaman pohon di ruang-ruang terbuka publik seperti jalan, taman, dan kebun. Setiap tahunnya, mereka menargetkan penanaman 10.000 pohon di kota London (Mayor of London, 2009). Meningkatkan tree cover sampai dengan 10% diyakini dapat mengurangi panas 3-4 derajat celcius. Dengan berpedoman pada Government’s Planning Policy Guidance Note 17 (PPG17), pemerintah lokal berusaha mencapai target nasional menciptakan ruang publik yang lebih baik.

Perbandingan Ruang Hijau Hyde Park

Saya mencoba memperbandingkan sebuah kawasan di Jakarta dan London dengan menggunakan aplikasi Google Earth. Gambar kedua kawasan tersebut diambil menggunakan skala dan jarak kamera yang sama sehingga perbandingan ukuran kedua kawasan tersebut sama besar. Pada kota Jakarta, saya mengambil sebuah kawasan yang dibatasi oleh 4 jalan utama, yakni Jl. Jend Sudirman, Jl. Satrio, Jl. Rasuna Said dan Jl. Gatot Subroto. Kawasan tersebut terdiri atas Mega Kuningan, beberapa perkantoran, hotel, mall, apartemen, dan perumahan di kawasan karet. Menurut aplikasi freemaptools.com, luas area tersebut mencapai 217 Hektar. Pada kota London, saya mengambil kawasan Hyde Park yang menyambung dengan Kensington Garden dengan total luas mencapai 253 Hektar. Hyde Park sendiri memiliki luas 142 hektar dan merupakan salah satu taman kota terbesar di London yang baru dibuka untuk publik pada tahun 1637. Hyde Park terletak di tengah kota dan menjadi ruang publik yang memungkinkan masyarakat untuk bermain, olahraga, berjemur, berenang, berkuda, naik perahu, istirahat, bersosialisasi atau sekedar melihat alam. Untuk dapat menikmati atmosfer Hyde Park, kita dapat dengan gratis memasukinya setiap hari meskipun ada beberapa fasilitas yang mengharuskan membayar seperti menyewa Sepeda Barclays (30 menit pertama masih gratis).

Kedua kawasan di Jakarta dan London yang saya perbandingkan diatas sama-sama terletak di pusat keramaian kota. Dari fungsi dapat terlihat jelas perbedaan di antara keduanya: yang satu cenderung private dan yang satu lagi diperuntukkan untuk publik. Pemerintah London tidak segan mempertahankan taman sebesar ini di tengah kota. Hyde Park hanyalah salah satu dari delapan taman royal dan puluhan taman lainnya di kota London. Selain karena faktor sejarah, pemerintah London sangat concern terhadap kehadiran ruang publik sebagai elemen pembentuk kehidupan sosial urban yang berbudaya.

Menurut survey yang dilakukan oleh CABE, 87% penduduk di wilayah perkotaan Inggris telah mengunjungi taman kota mereka dalam satu tahun terakhir. Hampir dua pertiga kota London terdiri atas ruang hijau dengan komposisi 23.9% taman private dan 38.3% ruang hijau seperti taman pemakaman, perkebunan, taman publik, lapangan golf, lapangan rumput, habitat alami, country park, cagar alam, dan taman konservasi. Presentase ruang hijau terhadap penduduk adalah 1,24 hektar per 1.000 orang. Beberapa penghargaan disediakan oleh pemerintah untuk merangsang penyelenggaran ruang publik /taman yang baik seperti Green Flag Award untuk penilaian taman kota dengan 8 kriteria yakni (1) Keramahan (welcoming), (2). Kebersihan, keamanan, dan keselamatan, (3). Kebersihan, (4). Kelestarian, (5). Perawatan dan Konservasi, (6). Keterlibatan komunitas dan masyarakat, (7). Publikasi dan pemasaran, dan (8). Management.

Namun, tidak semua kota di UK baik dalam mengatur prioritas ruang publik. Pada hasil riset CABE “Urban parks: Do you know what you’re getting for your money?, kurang lebih 37% taman di beberapa kota di UK pada tahun 2001 mengalami penurunan kualitas akibat pemerintah setempat tidak memprioritaskan ruang publik dalam rencana kerja mereka. Hal itu disebabkan karena keterbatasan dana yang mengakibatkan mereka harus mengutamakan belanja di sektor pendidikan dan sosial services dibandingkan ruang publik. Pemerintah setempat tidak me-manage taman kota dengan baik dari sisi perawatan, tenaga kerja pengurus taman, atau misfungsional taman yang menyebabkan crime rate taman tinggi. CABE, sebagai komisi independen, mendesak dan memberikan masukan desain bagi pemerintah untuk lebih efisiensi dalam mengatur anggaran taman dan memaksimalkan fungsi green space management. Taman yang berkualitas bagus tidak harus selalu harus disertai dengan pengeluaran dana yang besar. CABE melakukan riset mengenai keberharsilan taman-taman kota di berbagai negara seperti Jepang, Denmark, Swedia, Jerman, Prancis, dan Australia untuk dapat diambil pembelajarannya dalam rangka memberikan masukan desain kepada pemerintah UK. Melalui dukungan riset yang komprehensif dari CABE, pemerintah UK berusaha untuk terus membangun dan meningkatkan kualitas ruang publik hijaunya.

Saya sendiri, sebagai pendatang di London, sangat senang mendatangi Hyde Park. Pada Hyde Park London terdapat banyak fasilitas hiburan seperti danau buatan Serpentine Lake, memorial fountain of Lady Diana, dan Gallery Seni. Pada momen-momen tertentu, ada festival yang diadakan di Hyde Park seperti konser musik, pasar rakyat, atau festival desain. Sebenarnya saya merasakan kenikmatan yang sama pada beberapa ruang publik di Jakarta, namun tak dapat dipungkiri cuaca yang nyaman di daratan Eropa membuat saya lebih bisa menikmati ruang publik ini tanpa harus kepanasan dan berkeringat. Dengan luas yang mencapai 4 kali mal taman anggrek Jakarta, Hyde Park ini merupakan taman super besar di tengah kota yang menyediakan space luas untuk masyarakat melakukan aktivitas sosial. Dukungan dari elemen lain, seperti penyediaan CCTV, kesigapan petugas keamanan, dan patroli petugas kebersihan, membuat Hyde Park hadir sebagai sebuah ruang publik yang sukses (mengacu pada kriteria Project for Publik Space). Saya sangat senang ketika melihat anak-anak kecil memberi makan tupai atau bebek, bermain sepeda dan frisby, dan berjalan-jalan dengan hewan kesayangan mereka dengan bebas tanpa rasa takut, dengan gratis, dan dengan fasilitas yang sangat memadai. Bukan hanya masyarakat lokal, rasanya saya bertemu dengan berbagai orang dari seluruh penjuru dunia di taman ini. Anak kecil, remaja, bahkan orang tua yang jalannya membutuhkan tongkat dan tertatih-tatih, menikmati keberadaan taman ini. Hyde Park pun tetap sangat nyaman untuk kaum disable.

Kehadiran mal di kota-kota besar di Indonesia mungkin menjadi jawaban atas kebutuhan ruang publik. Akan tetapi ada beberapa nilai yang hilang pada kehadiran mall sebagai ruang publik. Sebagai contoh, di Hyde Park anda dapat bermain dengan alam, memberi makan binatang, mengambil daun-daun yang jatuh ketika musim gugur, dan mengenal tumbuh-tumbuhan dan binatang secara langsung melalui panca indera dengan gratis yang mungkin tidak dapat dinikmati sepenuhnya di mall. Di taman yang luas seperti Hyde Park, aktivitas sosial manusia bisa lebih luas (selama tidak mengganggu kenyamanan dan keamanan pengguna lainnya) seperti bermain sepakbola, istirahat di atas rumput, atau bermain dengan hewan kesayangan, yang semuanya tak dapat dijangkau oleh kehadiran mall.

Sangat disayangkan jika kota di Indonesia berkembang dengan diiringi degradasi ruang publik yang nyaman dan aman. Jelas pendekatan dalam mendesain ruang publik seperti di Jakarta dan di London sangat berbeda. Akan tetapi, satu hal yang menjadi kekuatan utama untuk menghadirkan ruang publik adalah political will dari pemerintah. Masyarakat juga memiliki andil untuk menyuarakan pentingnya kehadiran ruang publik untuk skala kota atau bahkan menyelenggarakan ruang publik itu sendiri. Jika ada keinginan yang sangat kuat dari pemerintah, maka saya yakin, halangan dari sisi finansial atau legalitas untuk penyediaan ruang terbuka taman dapat dipecahkan. Taman harus dirancang dengan seksama dan sebaik mungkin memperhatikan faktor legal, sosial, budaya, ekonomi dan desain untuk menghindari ruang publik yang gagal. Sangat konyol jika kita mencontoh mentah-mentah taman di UK dengan segala sistemnya untuk diterapkan di Indonesia. Nilai lokalitas Indonesia harus mampu diterjemahkan dengan baik ke dalam bentuk ruang publik taman yang nyaman dan aman, baik dari sisi penyediaan, penyelenggaraan hingga perawatan.

Indonesia sudah memiliki beberapa ruang publik yang baik dan sering dikunjungi oleh banyak masyarakat dalam bersosialisasi seperti taman menteng dan taman Fatahillah di Jakarta, Alun-alun dan Gasibu Bandung, dan lain-lain. Semoga kota-kota di Indonesia bisa terus mengembangkan ruang publik, terutama taman yang nyaman dan aman, dengan pertimbangan desain yang matang. Semoga harapan memiliki ruang terbuka hijau seperti yang tertuang dalam UU No.26 tahun 2007, yakni seluas 20 persen dari wilayah kota, dapat menjadi kenyataan.

***

Pustaka
CABE. (2006). Green Space Strategies: A Good Practice Guide . London: Commission for Architecture and the Built Environment.
CABE. (2010). Urban green nation: Building the evidence base. London: Commission for Architecture and the Built Environment.
Carmona, M., Tisdell, S., Heath, T., & Oc, T. (2010). Public Spaces Urban Spaces: The Dimensions of Urban Design (2nd ed.). Oxford: Elsevier.
Carr, S., Francis, M., Rivlin, L. G., & Stone, A. M. (1992). Public Space. Cambridge: Press Syndicate.
Darmawan, E. (2007). Peranan Ruang Publik dalam Perancangan Kota (Urban Design). Pidato Pengukuhan Upacara Penerimaan Jabatan Guru Besar dalam Ilmu Arsitektur Fakultas Teknik Universitas Diponegoro. Semarang: Universitas Diponegoro.
Department for Communities and Local Government. (2009). Generalised Land Use Database. London: Department for Communities and Local Government.
http://www.royalparks.gov.uk
http://www.taman-anggrek-mall.com
Mayor of London. (2009). Practical Steps: Better Green and Water Spaces. London: Greater London Authority.
Mayor of London. (2011). The London Plan: Spatial Development Strategy for Greater London. London: Greater London Authority.
Williams, K., & Green, S. (2001). Literature Review of Public Space and Local Environments for the Cross Cutting Review. Oxford: Oxford Centre for Sustainable Development.

Giri Narasoma
Alumni arsitektur ITB angkatan 2002 yang mengenyam pendidikan magister di London, UK. Sebelumnya, sempat bekerja di salah satu biro konsultan arsitektur di Jakarta dan salah satu Bank Swasta Nasional.